​Sempat tuh resolusi 2017 itu m*****d, nah pas tahu pahit manisnya. Rasanya enggak dulu deh. Apalagi pas disuruh si kakak. Ngeliat si dedek minta susu. Aslinya gak tahu. Tapi, merengek terus. Ya udah deh masukan bubuk susu dengan air hangat dan air dingin. 

Kalau sebelumnya dengan botol kecil aku nyoba enak. Ini tanpa dicoba langsung di sodorin.

Eh si kakak pas ditanya, “gimana enak?”

“Ndakk enak … paiit… ndak banyak-banyak aeerr,” dengan nada terbatanya.

Menggigit bibir. 

“Ya udah, mana! Mau dibuatkan lagi!” sambil garuk-garuk kepala. Padahal tidak terasa gatal.
“Tambahin aja lagi ya?” meski dalam hati terus ngomong sendiri. Gak becus
Untungnya, Mamanya datang dan bersemu. “Wah, dibuatkan susu?” 
Aku langsung kayak anak ingusan sok polos, nanyak jumlah takaran buat susu. 
Eh dengan wajah ramah, jelasin takarannya sesuai dengan tanda yang tercantum dalam botol. Jumlah bubuk dengan airnya. 
Aku manggut-manggut. 
Huaaaaa aslinya malu. Kok bisa usia udah tua gak bisa bikin susu. Nah, aku (dulu) bikin susu dicampur gula. 😂
Kalau bisa resolusi 2017 yang sering di dengungkan diganti saja dengan belajar jagain bayi. Kalau sudah paham. Kapan pun nikah siap-siap aja kok. 
Kalau masalah pasangan aku udah gak mikir siapa. Hal utama yang tidak bisa disepelekan, bertanggung jawab, sabar dan juga selalu beribadah. Rajin pokoknya juga. 
Yang harus diperbaiki yaitu sikap kekanak-kanakan. Manja dan terlalu banyak impian. 
Buktikan kalau kamu jago. Gak perlu masuk perguruan tinggi. Bisakah kamu menulis. Sebuah cerpen minimal. 😃😍
#celoteh soreh

Iklan