Selamat malam, pemirsa.Tapi, di Amrik masih siang. Kalau di Mars. Enggak tahu musim apa. 

Perkenalkan, nama saya Bhaiii. Nama unik dari Senior. Yang katanya suka kucing. Asal jangan suka pacar saya. 

Ngomongin soal pacar saya punya. Dia behhh, cakep banget. Artis India lewat, aktris korea pun lewat. Lah kok demen sama yang cewe. Enggak, anu. Saya suka yang rada cantik. Hatinya!

Eh, buset. Penasaran kalian ya?

Oke, saya tunjukkan. Bim salabim jadi, apa? Pre~ke~tek.

Gak usah kaget gitu, lebay tahu gak. Tahu bulat rasa melinjo. 

Saya kemarin itu mau jadi polisi. Kalau perempuan nama latinnya, polwan. Eh, saya disuruh bikin surat ke polisi. Ribetnya, minta ammmmm … dilamar. 

Lah saya heran, gimana kalau mau jadi presiden. Minta surat sama siapa? 

Ah, lupakan. Saya mau jadi diri sendiri yang katanya orang ‘mandiri’. Manis sendiri. Gak usah pasang kecap asin. Gak mempan. Apalagi minta ramuan manis ke dukun beranak. 

Ngomongin soal manis. Pernah tuh kadang foto yang manis, di DP. Maksud hati si doi bakalan ngerayu. Trus ngasih kado di tanggal yang katanya paling so sewweet besok. Hahaha

Ternyata, dicuekin brew. Si doi malah posting sosok paling cantik. Banyak tompelnya. Padahal mulus. Putih bangettt. Kalau yang nonton behh se abrek. Apalagi kalau bukan bola. 

Tapi, saya merasa beruntung masih ada yang nge-PING! Awalnya sih udah biasa tuh yang test kontak. Sampe udah sering di-php. Olshop doang isinya. 

Eh ternyata bukan. Cewek, geulis. Kayaknya. Eh saya juga lebih cakep. Sory, dah kalau ada yang manggil aku Mas lagi. Ditendang pake sendal kuda. 

Bukannya dia ngomong. Malah ngomentari status aku. Kopas ya? Wuihhhh kebanyakan makan pelas kali ya. Sampe ngomen begitu extrem. 

Ya saya kan anak baik, jawabnya santai dan elegan. “Kopas dari hatiku.”

Nah, dia kegeeran. Trus jawab, “Maaf hatiku ada yang ngisi.” 

Ya ela, dia salah baca apa emang tukang typo. “YEeee, hatiku keles bukan hatimu!”
Stiker ketawa mulai muncul. Saya mah, biasa saja nanggepin. Toh, dia capek sendiri. 

“Hebat ya! Menang mulu kalau ada lomba menulis!”

“Saya hanya beruntung, Yang ngasih Allah.”

“Wah, kayak padi dong semakin merunduk.”

“Di atas langit masih ada langit.”

Trus ngilang dia, aslinya saya dongkol. Kayak ikan tongkol gak bisa minum alkohol. Gimana mau minum, air asin yang diminum tiap hari. 

Katanya saya mirip padi, Terus kalau aku padi, dia mau gak aku sebut bebegig?

Pan ada yang jagain si padi. Biar gak kecolongan si pipit ngepet.

Lah, dia ngirim stiker mirip benteng takeshi. Warna api. Berkobar perjuangan. 

Aku balas dengan Angel 😇. Tiba-tiba negara api menyerang.😈😈😈

Baiklah sesi stand up comedo, ala Bhaiii di-close. *Tok tok tok*

Kalau ada yang order, baru open lagi.
*)Baiq Cynthia undur diri.

Baterai tinggal seiprit, minta tolong jin iprit, dia pelit. Huh, dasar gak elit.

Iklan